Tag

Covid-19

Browsing

Mereka yang tidak pernah menjejakkan kaki ke dua tanah haram (makkah dan Madinah) tentunya tidak dapat memahami perasaan orang-orang yang telah melalui pengalaman tersebut.Suka dan duka pasti ada. Biar suka atau duka, diakhirnya nanti setelah pulang, yang tinggal hanyalah kegembiraan dan senyuman. Itulah nilainya pengalaman.

Tahun 2020, sememangnya mencabar, ramai rakan-rakan yang menguruskan jemaah umrah terkesan dengan situasi pandemik yang masih belum nampak untuk reda.begitu juga bagi mereka yang sekian lama menanam azam untuk menunaikan haji dan umrah.

Jangan kecewa kerana niat dan azam itu sudah termasuk dalam ibadah yang beroleh pahala seperti dalm sebuah hadits Qudsi yang diriwayatkan daripada Ibnu ‘Abbas r.a, Rasulullah ﷺ bersabda, Allah Ta’ala berfirman:

فَمَنْ هَمَّ بِحَسَنَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا كَتَبَهَا اللَّهُ لَهُ عِنْدَهُ حَسَنَةً كَامِلَةً

“Sesiapa yang berniat melakukan kebaikan tetapi tidak melakukannya (kerana keuzuran), maka Allah SWT menulis kebaikan itu disisi-Nya sebagai satu kebaikan yang sempurna untuknya”. (hadits riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Insyaa Allah jika tidak di tahun ini. Allah akan mempermudahkan di tahun yang akan datang. Apa pun, yang paling penting, yang ingin dikejar dan paling diidam-idamkan adalah ganjaran pahala mengerjakannya. Macam mana nak kejar pahala tersebut dalam situasi ini?

Ingatlah sabda Nabi ﷺ

:مَنْ صَلَّى الْغَدَاةَ فِي جَمَاعَةٍ ثُمَّ قَعَدَ يَذْكُرُ اللَّهَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ كَانَتْ لَهُ كَأَجْرِ حَجَّةٍ وَعُمْرَةٍ

“Siapa yang solat subuh berjemaah kemudian duduk berzikir sehingga matahari terbit yang dilanjutkan dengan solat dua rakaat, maka dia mendapatkan pahala seperti pahala haji dan umrah.” (hadits hasan, riwayat Tirmidzi: 535)

Kaki kita mungkin tak dapat memijak tanah yang penuh dengan keberkatan. Tetapi jangan biarkan peluang yang Allah sediakan ini dipersia-siakan. Teruskan berdoa, semoga Allah SWT mengangkat wabak ini dan memberikan kita peluang untuk menjejakan kaki ke tanah suci yang mulia itu.

Hampir 3 bulan, rakyat Malaysia amnya terkurung di rumah atau terhad perjalanan mereka kerana Covid-19. Ada yang terpaksa berkerja dalam situasi yang mengancam nyawa. Ada yang terpaksa meninggalkan anak dan isteri demi menunaikan amanah dan tanggungjawab terhadap rakyat. Ada pula sebahagian yang terpaksa berpisah dengan anak dan isteri kerana dipisahkan oleh sempadan yang tertutup rapat.

Ya!… Mereka menamakannya sebagai musibah. Musibah yang melandan semua kita, tanpa mengira beriman atau tidak. Musibah ada ganjarannya (pahala) dari Allah buat mereka yang bertakwa.

Dalam waktu-waktu begini ada yang mengambil kesempatan atas kesulitan orang lain. Yakinlah kepada Allah, Zat yang Maha Perkasa, Dia sentiasa membantu kita. Jangan pernah mengeluh.

Saat ini ada sebahagian kita melihat kematian saudaranya, sahabat karibnya, kenalannya, mungkin juga ayah atau ibunya, mungkin juga isterinya bahkan ada yang kehilangan anak-anaknya akibat wabak yang melanda.

Inilah masanya kita merenung kembali amalan kita. Adakah pernah terbuat dosa. Jika jawapannya Ya, bertaubatlah. Sesungguhnya keampunan Allah itu seluas langit dan bumi.

Ada yang kesunyian dan kesedihan, banyak rutin yang terpaksa ditinggalkan. Yakinlah bahawa Allah senantiasa mendengar rintihan hamba-Nya. Berceritalah kepadanya keluhan kita, bukannya menaip kata dan menitip doa di media sosial semata-mata.

Saat kita melihat orang yang susah, ada yang terpaksa meminta-minta. Jangan pernah menafikan hak mereka dalam harta kita. bersangka baiklah kerana diwaktu-waktu begini setiap orang memerlukan bantuan hanya jenisnya berbeza. Hulurkanlah tangan membantu. Yakinlah bahawa kemudahan yang kita berikan kepada orang lain akan dibalas dengan dipermudahkan urusan oleh Allah SWT buat kita.

Kita telah melihat ramai yang kehilangan pekerjaan, ramai juga yang tidak mampu lagi mencari pendapatan seperti biasa akibat ter

kurung dan terhalang. Bersabarlah dengan dengan ujian ini. Apabila nikmat dunia yang selama ini dicari telah hilang, Yakinlah dengan kesabaran dan takwa kepada-Nya akan digantikan dengan nikmat akhirat yang sejuta kali ganda lebih baik untuk kita.

Usah mengeluh dengan dunia, ia tidak pernah kekal dan tidak akan kekal. Sedang Allah menjanjikan nikmat yang sebaik-baiknya di akhirat untuk mereka yang beriman dan beramal soleh.

Perbanyakan istighfar dan bertaubat kepada Allah, Semoga kita dapat berkumpul bersama-sama untuk mengecapi nikmat Allah di akirat nanti. Yakinlah Allah sentiasa bersama dengan kita.

Hanif Majid