Category

Fiqh & Muamalah

Category

Mereka yang tidak pernah menjejakkan kaki ke dua tanah haram (makkah dan Madinah) tentunya tidak dapat memahami perasaan orang-orang yang telah melalui pengalaman tersebut.Suka dan duka pasti ada. Biar suka atau duka, diakhirnya nanti setelah pulang, yang tinggal hanyalah kegembiraan dan senyuman. Itulah nilainya pengalaman.

Tahun 2020, sememangnya mencabar, ramai rakan-rakan yang menguruskan jemaah umrah terkesan dengan situasi pandemik yang masih belum nampak untuk reda.begitu juga bagi mereka yang sekian lama menanam azam untuk menunaikan haji dan umrah.

Jangan kecewa kerana niat dan azam itu sudah termasuk dalam ibadah yang beroleh pahala seperti dalm sebuah hadits Qudsi yang diriwayatkan daripada Ibnu ‘Abbas r.a, Rasulullah ﷺ bersabda, Allah Ta’ala berfirman:

فَمَنْ هَمَّ بِحَسَنَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا كَتَبَهَا اللَّهُ لَهُ عِنْدَهُ حَسَنَةً كَامِلَةً

“Sesiapa yang berniat melakukan kebaikan tetapi tidak melakukannya (kerana keuzuran), maka Allah SWT menulis kebaikan itu disisi-Nya sebagai satu kebaikan yang sempurna untuknya”. (hadits riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Insyaa Allah jika tidak di tahun ini. Allah akan mempermudahkan di tahun yang akan datang. Apa pun, yang paling penting, yang ingin dikejar dan paling diidam-idamkan adalah ganjaran pahala mengerjakannya. Macam mana nak kejar pahala tersebut dalam situasi ini?

Ingatlah sabda Nabi ﷺ

:مَنْ صَلَّى الْغَدَاةَ فِي جَمَاعَةٍ ثُمَّ قَعَدَ يَذْكُرُ اللَّهَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ كَانَتْ لَهُ كَأَجْرِ حَجَّةٍ وَعُمْرَةٍ

“Siapa yang solat subuh berjemaah kemudian duduk berzikir sehingga matahari terbit yang dilanjutkan dengan solat dua rakaat, maka dia mendapatkan pahala seperti pahala haji dan umrah.” (hadits hasan, riwayat Tirmidzi: 535)

Kaki kita mungkin tak dapat memijak tanah yang penuh dengan keberkatan. Tetapi jangan biarkan peluang yang Allah sediakan ini dipersia-siakan. Teruskan berdoa, semoga Allah SWT mengangkat wabak ini dan memberikan kita peluang untuk menjejakan kaki ke tanah suci yang mulia itu.

Setiap hari kita berdoa kepada Allah Azza wa Jalla menadah tangan meminta kepada-Nya. Bermacam-macam permintaan kita panjatkan kepada Allah dengan penuh pengharapan bahawa setiap doa kita itu diperkenankan oleh Allah.

Namun begitu, doa yang mana perlu kita pilih? Kerana doa ini ada kepelbagaiannya. Banyak sekali buku-buku yang dikarang mengandungi doa-doa yang menarik untuk dibaca dan diamalkan. Tidak kurang juga dengan doa-doa yang terdapat di dalam Al-Quran dan hadits-hadits, tetapi doa-doa jenis ini biasanya simple dan tidak panjang dan kelihatan terlalu umum. Jadi yang mana hendak dipilih?

Ini persoalan yang menarik, yang mana perlu kita dahulukan, doa wahyu dari Al-Quran dan Hadits atau doa yang dikarang oleh manusia?

Untuk menjawab persoalan ini, jom kita lihat apa kata Imam al-Qurtubi dalam masalah ini. Kata beliau:

Apa kata Imam Al-Qurtubi?

فَعَلَى الْإِنْسَانِ أَنْ يَسْتَعْمِلَ مَا فِي كِتَابِ اللهِ وَصَحِيْحِ السُّنَّةِ مِنَ الدُّعَاءِ وَيَدَعُ مَا سِوَاهُ 

Seharusnya seorang itu menggunakan doa-doa yang bersumberkan Al Quran dan perlbagai hadits yang sahih serta meninggalkan doa-doa yang tidak bersumber daripada kedua-duanya. 

وَلاَ يَقُوْلُ أَخْتَارُهُ كَذَا 

Janganlah ia berkata, “Aku telah memilih doa sendiri (untuk diriku)”, 

فَإِنَّ اللهَ تَعَالَى قَدِ اخْتَارَ لِنَبِيِّهِ وَأَوْلِيَائِهِ وَعَلَّمَهُمْ كَيْفَ يَدْعُوْنَ

Kerana Allah سبحانه وتعالى  telah memilihkan dan mengajarkan pelbagai (jenis) do’a kepada Nabi dan para waliNya (dalam Al Quran dan sunnah Nabi-Nya) ”. 

(Al Jami’ Li Ahkamil Qur’an 4/226)

Apa yang dapat kita sama-sama fahami di sini? Tentunya doa yang terbaik yang sepatutnya kita lazimi adalah doa-doa yang diajar kan kepada para Anbiya’ dari Al-Quran dan Hadits. Mengapa? kerana doa itu adalah ibadah dan sudah tentu ibadah itu mestilah sesuai dengan apa yang ditunjukan oleh Allah dan Rasul-Nya.

Apa kata ulama?

Allah mahukan hamba-hamba-Nya untuk berdoa kepada-Nya dan Dia mengajarkan pula kepada hamba-Nya cara dan apa ucapan untuk diminta.

Al-Qadhi bin ‘Iyadh

katanya lagi,

Doa yang bersumberkan Al-Quran dan Hadits merangkumi 3 perkara iaitu,  Tauhid kepada Allah, Ilmu bahasa (ucapan dan penggunaan perkataan dalam berdoa) dan Nasihat kepada umat manusia.

Al Futuhaat Ar Rabbaniyah 1/17

Lihatlah bagaimana Allah Azza wa Jalla mendidik hamba-hambanya dengan kesantunan dan kasih sayang. Dari sebesar-besar perkara sehinggalah sekecil perkara (adab dalam meminta) ditekankan dengan tauhid kepada-Nya dan nasihat untuk manusia.

Semoga kita semua mengambil pengajaran dari hal ini. Insyaa Allah.

Hanif Majid