Author

admin

Browsing

Mereka yang tidak pernah menjejakkan kaki ke dua tanah haram (makkah dan Madinah) tentunya tidak dapat memahami perasaan orang-orang yang telah melalui pengalaman tersebut.Suka dan duka pasti ada. Biar suka atau duka, diakhirnya nanti setelah pulang, yang tinggal hanyalah kegembiraan dan senyuman. Itulah nilainya pengalaman.

Tahun 2020, sememangnya mencabar, ramai rakan-rakan yang menguruskan jemaah umrah terkesan dengan situasi pandemik yang masih belum nampak untuk reda.begitu juga bagi mereka yang sekian lama menanam azam untuk menunaikan haji dan umrah.

Jangan kecewa kerana niat dan azam itu sudah termasuk dalam ibadah yang beroleh pahala seperti dalm sebuah hadits Qudsi yang diriwayatkan daripada Ibnu ‘Abbas r.a, Rasulullah ﷺ bersabda, Allah Ta’ala berfirman:

فَمَنْ هَمَّ بِحَسَنَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا كَتَبَهَا اللَّهُ لَهُ عِنْدَهُ حَسَنَةً كَامِلَةً

“Sesiapa yang berniat melakukan kebaikan tetapi tidak melakukannya (kerana keuzuran), maka Allah SWT menulis kebaikan itu disisi-Nya sebagai satu kebaikan yang sempurna untuknya”. (hadits riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Insyaa Allah jika tidak di tahun ini. Allah akan mempermudahkan di tahun yang akan datang. Apa pun, yang paling penting, yang ingin dikejar dan paling diidam-idamkan adalah ganjaran pahala mengerjakannya. Macam mana nak kejar pahala tersebut dalam situasi ini?

Ingatlah sabda Nabi ﷺ

:مَنْ صَلَّى الْغَدَاةَ فِي جَمَاعَةٍ ثُمَّ قَعَدَ يَذْكُرُ اللَّهَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ كَانَتْ لَهُ كَأَجْرِ حَجَّةٍ وَعُمْرَةٍ

“Siapa yang solat subuh berjemaah kemudian duduk berzikir sehingga matahari terbit yang dilanjutkan dengan solat dua rakaat, maka dia mendapatkan pahala seperti pahala haji dan umrah.” (hadits hasan, riwayat Tirmidzi: 535)

Kaki kita mungkin tak dapat memijak tanah yang penuh dengan keberkatan. Tetapi jangan biarkan peluang yang Allah sediakan ini dipersia-siakan. Teruskan berdoa, semoga Allah SWT mengangkat wabak ini dan memberikan kita peluang untuk menjejakan kaki ke tanah suci yang mulia itu.

Anda pernah membaca kisah tentang Aisha? Kisah gadis yang pernah disiarkan oleh akhbar Guardian, England 23 tahun yang lalu? Jika belum artikel ini sememangnya sesuai untuk anda baca.

Kisah ini merupakan sebuah kisah yang sangat memberikan inspirasi kepada para pendakwah yang benar-benar mencintai lapangan dakwah ini. Kerana mengajak manusia kepada cahaya kebenaran bukanlah satu pekerjaan yang mudah. Banyak pancaroba dan liku-liku yang perlu ditempuh. Sebahagiannya berjaya dan ada sebahagian yang lain pula kecundang di tengah jalan.

Begitulah apabila Islam itu berjaya dipamerkan dengan keindahannya. Agama yang mendidik manusia dalam keseluruhan urusan kehidupannya. Bukan sekadar cara beribadah sahaja.

Inilah konsep yang seharusnya kita terapkan pada jiwa dan minda anak-anak kita. Ibarat lebah, sentiasa melihat akan kecantikan dan keindahan bunga. Tidak seperti lalat walaupun di tengah padang bunga yang luas, najis juga yang dicarinya. Bukan kerana lebah itu baik dan lalat jahat, tetapi kerana itulah fitrah makhluk ciptaan allah.

Berbeza dengan manusia, Allah SWT memberikan kelebihan kepada manusia dengan akal fikiran untuk berfikir dan ilmu untuk menilai. Dengannya manusia dapat membezakan baik dan buruk. Jika setelah itu, masih lagi memilih yang buruk maka jadilah mereka seperti lalat, sebaliknya mereka akan menikmati kemanisan hidup seperti lebah yang menghisap manisan pada bunga.

Artikel Penuh ada dibawah, silalah baca.

The Christian Girl Who Accepted Islam and Converted Most of her Family and at Least 30 Friends and Neighbours Aisha Bhutta, also known as Debbie Rogers, is serene. She sits on the sofa in big front room of her tenement flat in Cowcaddens, Glasgow.

The walls are hung with quotations from the Koran, a special clock to remind the family of prayer times and posters of the Holy City of Mecca. Aisha’s piercing blue eyes sparkle with evangelical zeal, she smiles with a radiance only true believers possess. Her face is that of a strong Scots lass – no nonsense, good-humoured – but it is carefully covered with a hijab.

For a good Christian girl to convert to Islam and marry a Muslim is extraordinary enough. But more than that, she has also converted her parents, most of the rest of her family and at least 30 friends and neighbours.

Her family were austere Christians with whom Rogers regularly attended Salvation Army meetings. When all the other teenagers in Britain were kissing their George Michael posters goodnight, Rogers had pictures of Jesus up on her wall. And yet she found that Christianity was not enough; there were too many unanswered questions and she felt dissatisfied with the lack of disciplined structure for her beliefs. “There had to be more for me to obey than just doing prayers when I felt like it.”

Aisha had first seen her future husband, Mohammad Bhutta, when she was 10 and regular customer at the shop, run by his family. She would see him in the back, praying. “There was contentment and peace in what he was doing. He said he was a Muslim. I said: What’s a Muslim?”.

Later with his help she began looking deeper into Islam. By the age of 17, she had read the entire Koran in Arabic. “Everything I read”, she says, “Was making sense.” She made the decision to convert at 16.”

When I said the words, it was like a big burden I had been carrying on my shoulders had been thrown off. I felt like a new-born baby.”

Despite her conversion however, Mohammed’s parents were against their marrying. They saw her as a Western woman who would lead their eldest son astray and give the family a bad name; she was, Mohammed’s father believed, “the biggest enemy.”

Nevertheless, the couple married in the local mosque. Aisha wore a dress hand-sewn by Mohammed’s mother and sisters who sneaked into the ceremony against the wishes of his father who refused to attend.

It was his elderly grandmother who paved the way for a bond between the women. She arrived from Pakistan where mixed-race marriages were even more taboo, and insisted on meeting Aisha. She was so impressed by the fact that she had learned the Koran and Punjabi that she convinced the others; slowly, Aisha, now 32, became one of the family.

Aisha’s parents, Michael and Marjory Rogers, though did attend the wedding, were more concerned with the clothes their daughter was now wearing (the traditional shalwaar kameez) and what the neighbours would think. Six years later, Aisha embarked on a mission to convert them and the rest of her family, bar her sister (“I’m still working on her).

“My husband and I worked on my mum and dad, telling them about Islam and they saw the changes in me, like I stopped answering back!”

Her mother soon followed in her footsteps. Marjory Rogers changed her name to Sumayyah and became a devout Muslim.”

She wore the hijab and did her prayers on time and nothing ever mattered to her except her connections with God.”

Aisha’s father proved a more difficult recruit, so she enlisted the help of her newly converted mother (who has since died of cancer).”

My mum and I used to talk to my father about Islam and we were sitting in the sofa in the kitchen one day and he said: “What are the words you say when you become a Muslim?”
“Me and my mum just jumped on top of him.”

Three years later, Aisha’s brother converted “over the telephone – thanks to BT”, then his wife and children followed, followed by her sister’s son.

It didn’t stop there. Her family converted, Aisha turned her attention to Cowcaddens, with its tightly packed rows of crumbling, gray tenement flats. Every Monday for the past 13 years, Aisha has held classes in Islam for Scottish women. So far she has helped to convert over 30. The women come from a bewildering array of backgrounds.

Trudy, a lecturer at the University of Glasgow and a former Catholic, attended Aisha’s classes purely because she was commissioned to carry out some research. But after six months of classes she converted, deciding that Christianity was riddled with “logical inconsistencies”.

“I could tell she was beginning to be affected by the talks”, Aisha says. How could she tell?

“I don’t know, it was just a feeling.”

The classes include Muslim girls tempted by Western ideals and needing salvation, practicing Muslim women who want an open forum for discussion denied them at the local male-dominated mosque, and those simply interested in Islam. Aisha welcomes questions. “We cannot expect people blindly to believe.”

Her husband, Mohammad Bhutta, now 41, does not seem so driven to convert Scottish lads to Muslim brothers. He occasionally helps out in the family restaurant, but his main aim in life is to ensure the couple’s five children grow up as Muslims.

The eldest, Safia, “nearly 14, Al-Hamdulillah (Praise be to God!)”, is not averse to a spot of recruiting herself. One day she met a woman in the street and carried her shopping, the woman attended Aisha’s classes and is now a Muslim.”

I can honestly say I have never regretted it”, Aisha says of her conversion to Islam. “Every marriage has its ups and downs and sometimes you need something to pull you out of any hardship. But the Prophet Peace be upon him, said: ‘Every hardship has an ease.’ So when you’re going through a difficult stage, you work for that ease to come.”

Mohammed is more romantic: “I feel we have known each other for centuries and must never part from one another. According to Islam, you are not just partners for life, you can be partners in heaven as well, for ever. Its a beautiful thing, you know.”

Source: The Guardian Newspaper, England, Thursday 8th May 1997

Siapa yang tidak inginkan kebahagiaan. Sebahagiaan kita menghabiskan masa berusaha untuk mencari kebahagiaan. Sebahagiaannya berjaya tetapi sebahagiannya pulang dengan kehampaan.

Tetapi apa sebenarnya erti sebuah kebahagiaan? Adakah dengan harta yang banyak? Isteri yang cantik baru hendak rasa bahagia? Kereta mewah dan jam tangan yang mahal serta pengikut yang ramai itu dikatakan bahagia?

Ibnu Qayyim rahimahullah pernah menyebut bahawa indikasi kepada kebahagiaan seseorang hamba adalah

  • Apabila diberi nikmat dia bersyukur
  • Apabila diuji dia bersabar, dan 
  • Apabila melakukan kesalahan dia segera bertaubat (memohon keampunan)

Inilah 3 indikasi yang menjadi penentu kepada kebahagiaan seseorang hamba. Mereka yang memiliki ciri-ciri tersebut bkan sahaja mendapat kebahagiaan di dunia, malahan kebahagiaan di akhirat.

Walaubagaimanapun, seseorang kehidupan seseorang hamba tidak akan ‘statik’ dengan ketiga-tiga ciri ini melainkan ia ada turun dan naik. Begitulah turun dan naiknya kedudukan darjat manusia dalam ketiga-tiga keadaan.

Hanif Majid

Hampir 3 bulan, rakyat Malaysia amnya terkurung di rumah atau terhad perjalanan mereka kerana Covid-19. Ada yang terpaksa berkerja dalam situasi yang mengancam nyawa. Ada yang terpaksa meninggalkan anak dan isteri demi menunaikan amanah dan tanggungjawab terhadap rakyat. Ada pula sebahagian yang terpaksa berpisah dengan anak dan isteri kerana dipisahkan oleh sempadan yang tertutup rapat.

Ya!… Mereka menamakannya sebagai musibah. Musibah yang melandan semua kita, tanpa mengira beriman atau tidak. Musibah ada ganjarannya (pahala) dari Allah buat mereka yang bertakwa.

Dalam waktu-waktu begini ada yang mengambil kesempatan atas kesulitan orang lain. Yakinlah kepada Allah, Zat yang Maha Perkasa, Dia sentiasa membantu kita. Jangan pernah mengeluh.

Saat ini ada sebahagian kita melihat kematian saudaranya, sahabat karibnya, kenalannya, mungkin juga ayah atau ibunya, mungkin juga isterinya bahkan ada yang kehilangan anak-anaknya akibat wabak yang melanda.

Inilah masanya kita merenung kembali amalan kita. Adakah pernah terbuat dosa. Jika jawapannya Ya, bertaubatlah. Sesungguhnya keampunan Allah itu seluas langit dan bumi.

Ada yang kesunyian dan kesedihan, banyak rutin yang terpaksa ditinggalkan. Yakinlah bahawa Allah senantiasa mendengar rintihan hamba-Nya. Berceritalah kepadanya keluhan kita, bukannya menaip kata dan menitip doa di media sosial semata-mata.

Saat kita melihat orang yang susah, ada yang terpaksa meminta-minta. Jangan pernah menafikan hak mereka dalam harta kita. bersangka baiklah kerana diwaktu-waktu begini setiap orang memerlukan bantuan hanya jenisnya berbeza. Hulurkanlah tangan membantu. Yakinlah bahawa kemudahan yang kita berikan kepada orang lain akan dibalas dengan dipermudahkan urusan oleh Allah SWT buat kita.

Kita telah melihat ramai yang kehilangan pekerjaan, ramai juga yang tidak mampu lagi mencari pendapatan seperti biasa akibat ter

kurung dan terhalang. Bersabarlah dengan dengan ujian ini. Apabila nikmat dunia yang selama ini dicari telah hilang, Yakinlah dengan kesabaran dan takwa kepada-Nya akan digantikan dengan nikmat akhirat yang sejuta kali ganda lebih baik untuk kita.

Usah mengeluh dengan dunia, ia tidak pernah kekal dan tidak akan kekal. Sedang Allah menjanjikan nikmat yang sebaik-baiknya di akhirat untuk mereka yang beriman dan beramal soleh.

Perbanyakan istighfar dan bertaubat kepada Allah, Semoga kita dapat berkumpul bersama-sama untuk mengecapi nikmat Allah di akirat nanti. Yakinlah Allah sentiasa bersama dengan kita.

Hanif Majid

Dalam sebuah kisah yang masyhur, satu ketika dimana Atha’ bin Sa’id A’ Kufi telah bertemu dengan Khalifah  Hisyam bin Abdul Malik (Khalifah Bani Umayyah). Khalifah bertanya kepada Atha’;

“Wahai Atha’, adakah engkau tahu tentang para ulama di seluruh negeri?”. “Saya tahu, wahai Amirul Mukminin.” jawab Atha’. “Siapa pula faqih penduduk Madinah?” tanya Hisyam, “Nafi’, hamba kepada Ibnu Umar.” jawab Atha’.

“Siapa pula faqih penduduk Makkah? Hisyam kemudian bertanya, “Atha’ bin Rabah,” Jawab Atha’. “Dia hamba atau orang Arab?” tanya Hisyam lagi, “Dia hamba.” Atha’ menjawab.

“Siapa pula faqih penduduk Yaman?” Hisyam terus bertanya. “Thowus bin Kaisan,” Atha’ menjawab, Kemudian Hisyam bertanya lagi,”Dia hamba atau orang Arab?”,”Dia hamba.” jawab Atha’ kepada Hisyam.

Lantas Hisyam bertanya “Siapa faqih penduduk Syam?”, “Makhul,” jawab Atha’. Hisyam terus bertanya lagi, “Dia hamba atau orang Arab?”, “Dia hamba,” jawab Atha’ kepada Hisyam bin Abdul Malik.

Hisyam bertanya semula, ”Siapa faqih penduduk Jazirah?” Atha’ menjawab, ”Maimun bin Mihran.” Hisyam pun bertanya, “Dia hamba atau orang Arab?”, “Dia hamba,” jawab Atha’ kepada hisyam.

Hisyam kemudian bertanya,”Siapa pula faqih penduduk Khurasan?” 

Atha’ menjawab, “Dhahak bin Muzahim.” Hisyam bertanya, “Dia hamba atau orang Arab?” Atha’ menjawab, “Dia hamba.”

Hisyam terus bertanya, “Siapa faqih penduduk Basrah?” Atha’ pun menjawab, “Hasan Al-Basri dan Ibnu Sirin.” Lantas Hisyam bertanya, “Kedua-dua mereka hamba atau dari bangsa Arab?” Atha’ pun menjawab, “Kedua-duanya hamba”

Hisyam bertanya semula, “Kemudia siapa faqih dari penduduk kufah?” Atha’ menjawab, “Ibrahim An-Nakha’i.” lantas Hisyam bertanya, “Dia hamba atau dari bangsa Arab?” 

Atha’ kemudian menjawab, “Dia bangsa Arab.”

Berkata Hisyam bin Abdul Malik, “Hampir-hampir nyawaku terlepas!”

(Sedutan dari At-Thabaqat As-Saniyah, ms. 43)

Hanif Majid

Antara perkara yang selalu saya buat adalah menulis. Kadang-kadang bukan untuk dibukukan atau untuk tatapan orang lain, hanya sekadar gemar dan suka menyalin semula apa yang dibaca atau didengar. Inilah tabiat yang sukar sekali dibuang.

Pernah pada suatu hari, sahabat saya bertanya, “Engkau menulis untuk apa? Kalau letak di blog atau facebook pun belum tentu ada orang baca. Buat penat saja kalau tak ada orang baca”.

Sebenarnya ada orang membacanya atau tidak bukanlah persoalan. Setiap orang menulis atas banyak sebab yang berbeza-beza. Ada orang yang menulis kerana mereka mencari pendapatan dengannya. Sebahagian yang lain menulis kerana minat, dikalangan mereka ada yang menerbitkan tulisan-tulisan tersebut walaupun yang membeli dan membacanya hanya seorang dua.

Sebahagian yang lain menulis semata-mata kerana itulah minat dan kecenderungan mereka, dan saya buat masa sekarang berada di kategori ini. Setiap tulisan itu akan menjadi simpanan dan tatapan diri sendiri atau mungkin bakal menjadi khazanah untuk anak cucu dikemudian hari. Itupun jika mereka mahu menilainya sebagai bahan ilmiah yang perlu diperhatikan.

Saya mula menulis sejak dari bangku sekolah, waktu itu ayah ada ruang bacaan di rumah. Sebenarnya rumah ayah dahulu rumah kayu dua tingkat. bahagian bawahnya adalah rumah tempat kami sekeluarga dan bahagian atasnya dijadikan surau tempat beliau mengajar Al-Quran. Jadi di bahagian surau tersebut terletaknya ‘gerobok’ lama tempat menyimpan kitab-kitab agama, majalan dan buku-buku ilmiah yang pelbagai.

Jadi sejak dari sekolah rendah saya telah didedahkan dengan buku-buku dan kitab agama walaupun sebahagiannya pada waktu itu tidak mampu untuk memahami perbahasan-perbahasan ilmiahnya. Tetapi kerana minat membaca tersebut telah tertanam dalam jiwa, maka saya banyak menghabiskan masa di sudut bacaan yang ada. dari situ saya mula menyalin apa yang saya rasa menarik.

Mengapa tabiat ini masih melekat?

Kerana sebaris ayat yang pernah saya baca tidak lama dahulu. ayat inilah yang memberikan semangat supaya saya tidak mengalah untuk terus membuat catatan demi catatan.

قَيِّدُوا الْعِلْمَ بِالْكِتَابِ
“Ikatlah ilmu dengan dengan menulisnya” (Silsilah Ash-Sahihah no. 2026)

Sebab itu tak perlulah mengalah untuk menulis dan mencatat walaupun tidak ada sesiapa yang membacanya. Kerana yang lebih bernilai untuk diri kita adalah ilmu bukannya berapa ramai manusia yang membacanya.

Papan Batu, Alat Mengaktifkan Minda.

Menulis dan membuat catatan ini sebenarnya bagus, terutama bagi mereka yang menghafal, kerana otak akan lebih aktif dan mudah untuk ingat apabila kita menulis kembali sesuatu tulisan, Pernah dengar papan batu? Zaman ayah saya dahulu sukar untuk mendapatkan buku tulis (harga yang mahal), jadi apa yang cikgu ajar dihadapan akan disalin di papan batu kemudian dibaca dan dihafal. Maka secara tak langsung murid-murid akan belajar untuk menulis dengan baik dan menghafal pada masa yang sama.

Tak percaya? Nanti boleh cuba sendiri menulis.

Kata Syeikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullah:


قلنا: نعم له دواء ـ بفضل الله ـ وهي الكتابة،
Kita katakan, Ya. Lupa ada ubatnya –dengan kurniaan dari Allah- iaitu menulisnya.

ولهذا امتن الله عز وجل على عباده بها فقال: (اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِى خَلَقَ * خَلَقَ الإِنسَـنَ مِنْ عَلَقٍ * اقْرَأْ وَرَبُّكَ الاَْكْرَمُ * الَّذِى عَلَّمَ لْقَلَمِ). العق: 1 ـ 4
Kerananya Allah memberikan kepada hamba-Nya dengan surat Al-Alaq (ayat 1-4)

فقال (اقرأ) ثم قال: {الَّذِى عَلَّمَ بِالْقَلَمِ } 
Iaitu“iqra’” kemudian “mengajarkan dengan pengantara pena”. 

يعني اقرأ من حفظك، فإن لم يكن فمن قلمك
Maksudnya, bacalah dengan menghafalnya, jika tidak hafal maka dengan tulisanmu.

فالله تبارك وتعالى بين لنا كيف نداوي هذه العلة، وهي علة النسيان وذلك بأن نداويها بالكتابة
Allah Tabaraka Ta’ala menjelaskan kepada kita bagaimana mengubati penyakit ini, penyakit lupa dan kita mengubatinya dengan menulis.

والان أصبحت الكتابة أدقُّ من الأول، لأنه وجد ـ بحمد الله ـ الان المسجِّل
Dan sekarang menulis lebih mudah berbanding dahulu sebab mudah dilakukan dan segala puji bagi Allah, sekarang boleh dirakam.

disalinan – Mutshalah Hadits syaikh Al-Utsaimin

Setiap anak adam melakukan kesalahan, dan sebaik-baik manusia adalah mereka yang mengakui kesalahannya dan bersegera untuk bertaubat dan memohon keampunan dari Allah SWT. Sabda Nabi s.a.w:

كُلُّ بَنِي آدَمَ خَطَّاءٌ وَخَيْرُ الْخَطَّائِينَ التَّوَّابُونَ

“Semua anak Adam pernah melakukan kesalahan, dan sebaik-baik orang yang melakukan kesalahan adalah yang segera bertaubat.” (hadits riwayat Ibn Majah)

Cuma baru-baru ini timbul isu tentang lafaz istighfar yang kita amalkan. Kononnya lafaz yang kita sebut setiap hari sejak sekian lama itu tidak tepat dan perlu diperbetulkan.

Jadi bagaimana? Dimana kesalahannya dan apa yang perlu diperbetulkan?

Dikatakan bahawa lafaz istighfar أستغفر الله العظيم الذي لا إله إلا هو الحي القيوم وأتوب إليه pada perkataan الحي القيوم itu perlu disebut ‘al-Hayyal Qayyuma‘ dan bukannya ‘al-Hayyul Qayyumu’ seperti yang telah terbiasa oleh lidah menyebutnya.

Sabar jangan panik dulu, dan jangan pula kita marah kepada orang yang menegur seperti yang dilakukan oleh ramai netizen yang kurang membaca, kerana ini merupakan pandangan dan ilmu. Jom kita semak.

Kedua-dua bentuk lafaz tersebut sebenarnya betul kerana ada hadith yang datang dengan lafaz الحيُّ القيُّومُ dan ada hadith yang datang dengan lafaz الحيَّ القيومَ, jadi tidak ada masalah untuk mengambil mana-mana sebutan untuk diamalkan.

Riwayat hadits

Antara yang meriwayatkan dengan ‘al-Hayyul Qayyumu’ ialah Imam Ibnu Munzir dalam kitab At-Targhib, dalam sebuah hadith yang diriwayatkan daripada Ibnu Mas’ud r.a. Rasulullah S.A.W bersabda:

مَن قال: أسْتغفِرُ اللهَ الذي لا إلَه إلا هو الحَيُّ القَيُّومُ وأتُوبُ إِليْهِ، يَقولُها ثلاثًا، غُفِرَ لهُ وإنْ كان فَرَّ من الزَّحْفِ

“Sesiapa mengucapkan aku mohon ampun kepada Allah yang tiada tuhan selain-Nya yang hidup lagi berdiri sendiri dan aku bertaubat kepada-Nya sebanyak tiga kali nescaya akan diampun baginya sekalipun lari dari peperangan.”

Selain daripada hadits di atas ini, terdapat hadits lain yang diriwayatkan daripada Abu Bakar As-Siddiq, Anas bin Malik, Abu Sa’id Al-Khudri dan Bara’ bin ‘Azib radhiaallahu ‘anhuma.

Manakala yang meriwayatkan dengan lafaz ‘Al-Hayyal Qayyuma’ ialah Imam Tirmizi dan Abu Daud dari Zaid bin Harisah radhiallahu ‘anhu Rasulullah s.a.w bersabda:

من قال: أستغفرُ اللهَ العظيمَ الذي لا إلهَ إلَّا هو الحيَّ القيومَ وأتوبُ إليه، غُفِرَ له وإنْ كان فرَّ من الزحفِ.

“Barang siapa mengucap aku mohon ampun kepada Allah yang maha agung yang tiada Tuhan selain-Nya yang hidup lagi berdiri dengan sendiri dan aku bertaubat kepada-Nya nescaya diampun baginya sekalipun adalah ia lari dari peperangan.”

I’rab

Dari segi I’rab pula kedua-dua bacaan tersebut sah maknanya. Berkata ulamak nahwu:

لك فيها وجهان، إما الرفع على القطع أي: هو الحي، فتكون خبرا لمبتدأ محذوف. وهناك أوجه أخرى للرفع والوجه الآخر لك فيه النصب على التبعية نعتا ثالثا لله، فالأول العظيم، والثاني الاسم الموصول.

“Harus bagi kamu pada bacaan tersebut dua wajah. Samada dengan rafa’kan lafaz Al-Hayyu yang jadilah ia khabar bagi mubtada’ yang mahzuf. Dan disana ada wajah yang lain bagi rafa’.

Dan wajah yang lain harus bagi kamu pada bacaan tersebut dengan nasab atas tabi’ sebagai na’at yang ketiga bagi lafaz Allah. Maka na’at yang awal itu lafaz Al-Azhim  dan yang kedua itu isim mausul.”

Kesimpulannya, kedua-dua lafaz tersebut tidak salah dan kedua-duanya boleh diamalkan tanpa was-was, tidak perlu ada yang menuding jari kepada sebahagian yang lain dengan berkata “Kamu Salah”, kerana kedua-duanya adalah betul.

Wallahu ‘alam

Hanif Majid
3 November 2019
Ba’da Subuh


Rujukan yang lebih terperinci:

أخي العزيز : الرفع ُ جائز باعتبار الحيُّ خبر لمبتدأ محذوف تقديره هو يعود على لفظ الجلالة والقيوم خبر ثان ٍ لنفس المبتدأ ( المبتدأ واحد والخبر متعدد )
والنصب جائز باعتبار الحيَّ بدل منصوب من المفعول به ( لفظ الجلالة )
والنصب أرجح على البدل حيث لا تحتاج إلى تقدير محذوف

أرى والله أعلم أن وجه النصب على أنه صفة أو بدل من المفعول به لفظ الجلالة ” الله ” .
ويكون الإعراب كالتالي :
أستغفر : فعل مضارع مرفوع وعلامة رفعه الضمة الظاهرة على آخره ، والفاعل ضمير مستتر وجوبا تقديره ” أنا “
الله : لفظ الجلالة ، مفعول به منصوب وعلامة نصبه الفتحة الظاهرة على آخره .
الذي : اسم موصول مبني على السكون في محل نصب بدل من ” الله “
لا : نافية للجنس حرف مبني على السكون لامحل له من الإعراب .
إله : اسم لا مبني على الفتح في محل نصب .وخبرها محذوف تقديره ” معبود ” .
إلا : حرف حصر مبني على السكون لامحل له من الإعراب .
هو : ضمير منفصل مبني على الفتح7 في محل رفع بدل من محل اسم لا وخبرها . وجملة ” لاإله إلا هو ” صلة الموصول لامحل لها من الإعراب .
الحي : نعت من ” الله ” منصوب وعلامة نصبه الفتحة أو بدل .
القيوم : نعت ثان منصوب وعلامة نصبه الفتحة .

ووجه الرفع على قطع النعت ويكون الإعراب كالتالي :
أستغفر : فعل مضارع مرفوع وعلامة رفعه الضمة الظاهرة على آخره ، والفاعل ضمير مستتر وجوبا تقديره ” أنا “
الله : لفظ الجلالة ، مفعول به منصوب وعلامة نصبه الفتحة الظاهرة على آخره .
الذي : اسم موصول مبني على السكون في محل نصب بدل من ” الله “
لا : نافية للجنس حرف مبني على السكون لامحل له من الإعراب .
إله : اسم لا مبني على الفتح في محل نصب .وخبرها محذوف تقديره ” معبود ” .
إلا : حرف حصر مبني على السكون لامحل له من الإعراب .
هو : ضمير منفصل مبني على الفتح في محل رفع بدل من محل اسم لا وخبرها . وجملة ” لاإله إلا هو ” صلة الموصول لامحل لها من الإعراب .
الحي القيوم : خبران لمبتدأ محذوف تقديره ” هو ” أي : ” هو الحي القيوم ” ، والجملة من المبتدأ المحذوف والخبر استئنافية لامحل لها من الإعراب .

Kami ucapkan جَزًاكُمُ الله خَيْرًا kepada penterjemah jawapan ini.

Dr Abu Anas Madani, 2/11/2019.

Hari ini kita dapat melihat bagaimana manusia sentiasa berlumba-lumba dalam kehidupan mereka. Manusia berlumba-lumba untuk mencari kekayaan bagi menampung kehendak yang tidak pernah bertepian. Wanita berlumba-lumba untuk mempertonjolkan kecantikan diri, para lelaki berlumba-lumba untuk menarik perhatian wanita agar jatuh cinta kepada mereka dengan pelbagai cara.

Anak-anak berlumba-lumba untuk mendapat perhatian dari ibu dan bapa. Ibu bapa pula berlumba-lumba menyuapkan pendidikan terbaik untuk anak-anak mereka dan begitulah seterusnya dan seterusnya. Manusia sentiasa berlumba-lumba.

Dalam perlumbaan ini ada yang berjaya tetapi ramai juga yang kecundang. Mengapa? Kerana sebahagian mereka telah terlupa tujuan hidup yang sebenar, mereka terlupa kepada Yang Memberikan Rezeki, Yang Maha Memiliki, Yang Maha Menguasai. Lalu mereka hanyut dalam lautan angan-angan mereka sendiri.

Tetapi berlainan dengan orang-orang yang soleh, yang di dalam jiwa mereka kukuh tersemat tujuan hidup dengan perasaan gerun dan takut kepada Allah SWT. Mereka juga berlumba-lumba tetapi caranya berbeza.

Para Nabi dan orang soleh sentiasa berdoa.

Firman Allah سبحانه وتعالىٰ :

إِنَّهُمْ كَانُوا يُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ 

“… sesungguhnya mereka sentiasa berlumba-lumba dalam mengerjakan kebaikan,

وَيَدْعُونَنَا رَغَبًا وَرَهَبًا

dan sentiasa berdoa kepada kami dengan penuh harapan serta gerun takut;

وَكَانُوا لَنَا خَاشِعِينَ 

dan mereka pula sentiasa khusyuk (dan taat) kepada Kami.”

(surah al-Anbiya’: 90)

Itulah perlumbaan bagi mereka. Mereka bergantung hidup semata-mata dengan Allah, kepada-Nya mereka memohon dicukupkan segala keperluan. Mereka takut untuk meminta kepada selain Allah. Mereka takut untuk mensyirikkan Allah apatah lagi mengadakan sekutu bagi-Nya.

Islam tidak menghalang umatnya menjadi kaya, tidak menghalang umatnya menjadi bahagia dan tidak juga menghalang umatnya mengumpulkan harta. Kerana itu adanya kewajipan berzakat. Mana mungkin diwajibkan zakat jika umatnya sendiri hidup melarat.

Tetapi sebagai muslim, kita dituntut untuk berserah diri dan meletakan pengharapan itu hanya kepada Allah, bukannya kepada makhluk. Dituntut juga untuk melakukan kebaikan dan tidak melengah-lengahkan. Kerana disebalik setiap tuntutan itu ada hikmah yang tersembunyi disebaliknya.

Berlumba-lumbalah, berusahalah tetapi jangan lupa untuk berdoa dan memohon kepada Allah Azza wa Jalla dengan penuh pengharapan, dengan bersungguh-sungguh mengharapkan perkenan Allah atas permintaan kita.

Sentiasa takut dan merasa cemas dengan azab siksa Allah, menginsafi kekurangan dan kelemahan diri. Mohonlah keampunan dan rahmat dari Allah.

Hanif Majid

Setiap hari kita berdoa kepada Allah Azza wa Jalla menadah tangan meminta kepada-Nya. Bermacam-macam permintaan kita panjatkan kepada Allah dengan penuh pengharapan bahawa setiap doa kita itu diperkenankan oleh Allah.

Namun begitu, doa yang mana perlu kita pilih? Kerana doa ini ada kepelbagaiannya. Banyak sekali buku-buku yang dikarang mengandungi doa-doa yang menarik untuk dibaca dan diamalkan. Tidak kurang juga dengan doa-doa yang terdapat di dalam Al-Quran dan hadits-hadits, tetapi doa-doa jenis ini biasanya simple dan tidak panjang dan kelihatan terlalu umum. Jadi yang mana hendak dipilih?

Ini persoalan yang menarik, yang mana perlu kita dahulukan, doa wahyu dari Al-Quran dan Hadits atau doa yang dikarang oleh manusia?

Untuk menjawab persoalan ini, jom kita lihat apa kata Imam al-Qurtubi dalam masalah ini. Kata beliau:

Apa kata Imam Al-Qurtubi?

فَعَلَى الْإِنْسَانِ أَنْ يَسْتَعْمِلَ مَا فِي كِتَابِ اللهِ وَصَحِيْحِ السُّنَّةِ مِنَ الدُّعَاءِ وَيَدَعُ مَا سِوَاهُ 

Seharusnya seorang itu menggunakan doa-doa yang bersumberkan Al Quran dan perlbagai hadits yang sahih serta meninggalkan doa-doa yang tidak bersumber daripada kedua-duanya. 

وَلاَ يَقُوْلُ أَخْتَارُهُ كَذَا 

Janganlah ia berkata, “Aku telah memilih doa sendiri (untuk diriku)”, 

فَإِنَّ اللهَ تَعَالَى قَدِ اخْتَارَ لِنَبِيِّهِ وَأَوْلِيَائِهِ وَعَلَّمَهُمْ كَيْفَ يَدْعُوْنَ

Kerana Allah سبحانه وتعالى  telah memilihkan dan mengajarkan pelbagai (jenis) do’a kepada Nabi dan para waliNya (dalam Al Quran dan sunnah Nabi-Nya) ”. 

(Al Jami’ Li Ahkamil Qur’an 4/226)

Apa yang dapat kita sama-sama fahami di sini? Tentunya doa yang terbaik yang sepatutnya kita lazimi adalah doa-doa yang diajar kan kepada para Anbiya’ dari Al-Quran dan Hadits. Mengapa? kerana doa itu adalah ibadah dan sudah tentu ibadah itu mestilah sesuai dengan apa yang ditunjukan oleh Allah dan Rasul-Nya.

Apa kata ulama?

Allah mahukan hamba-hamba-Nya untuk berdoa kepada-Nya dan Dia mengajarkan pula kepada hamba-Nya cara dan apa ucapan untuk diminta.

Al-Qadhi bin ‘Iyadh

katanya lagi,

Doa yang bersumberkan Al-Quran dan Hadits merangkumi 3 perkara iaitu,  Tauhid kepada Allah, Ilmu bahasa (ucapan dan penggunaan perkataan dalam berdoa) dan Nasihat kepada umat manusia.

Al Futuhaat Ar Rabbaniyah 1/17

Lihatlah bagaimana Allah Azza wa Jalla mendidik hamba-hambanya dengan kesantunan dan kasih sayang. Dari sebesar-besar perkara sehinggalah sekecil perkara (adab dalam meminta) ditekankan dengan tauhid kepada-Nya dan nasihat untuk manusia.

Semoga kita semua mengambil pengajaran dari hal ini. Insyaa Allah.

Hanif Majid

Antara perkara yang yang sukar bagi ibu bapa adalah memperhatikan solat anak-anak. Tambahan bila anak-anak sudah semakin membesar. Waktu saya kecil-kecil dulu ayah selalu panggil saya ‘Lebai Tekoh’. Perkataan ‘tekoh’ kalau hendak diterjemah sukar untuk dapatkan perkataan yang tepat. Mungkin boleh digunakan perkataan ‘kalau’ atau ‘kadang-kadang’. “Tekoh rajin dia sembahyang, tekoh malas dia tinggai“.

Antara point yang dahulu saya gunakan untuk anak pertama dan anak kedua saya (kedua-duanya di asrama SMASR dan MRSM lagi susah nak pantau melainkan harap warden dan guru-guru tolong tengokkan) adalah dengan firman Allah SWT dalam surah Al-Isra’ ayat 78 (rujuk Tafsir Ibn Katsir). Firman Allah:

أَقِمِ الصَّلاةَ لِدُلوكِ الشَّمسِ إِلىٰ غَسَقِ اللَّيلِ وَقُرآنَ الفَجرِ ۖ إِنَّ قُرآنَ الفَجرِ كانَ مَشهودًا – سورة الإسراء: ٧٨

“Dirikanlah olehmu sembahyang ketika gelincir matahari hingga waktu gelap malam, dan (dirikanlah) solat subuh sesungguhnya solat subuh itu adalah disaksikan (keistimewaannya).”

Saya selalu katakan, “Malaikat akan jadi saksi bila kita solat subuh. Sebab itulah masanya para malaikat yang bertugas waktu malam ‘tukar syif’ dengan malaikan yang bertugas pada waktu pagi.

Jadi waktu tu, mereka berkumpul dan bila kita solat subuh mereka akan jadi saksi solat kita. Selepas itu, malaikat yang sudah habis ‘syif’ tadi akan sampaikan laporan tersebut kepada Allah SWT apabila naik semula ke langit. Tak nak ke jadi special macam tu?”

Berkata Ibn Katsir, dalam mentafsirkan ayat di atas, Rasulullah ﷺ bersabda, (تشهده ملائكة الليل وملائكة النهار) Solat Subuh itu disaksikan oleh para malaikat yang telah bertugas di malam hari dan para malaikat yang akan bertugas di siang hari.

Imam Al-Bukhari juga meriwayatkan bahawa, Nabi ﷺ bersabda, (وتجتمع ملائكة الليل وملائكة النهار في صلاة الفجر), Dan malaikat yang bertugas di malam hari dan yang bertugas di siang hari berkumpul dalam solat Subuh.

Hadits-hadits seperti ini boleh memberikan semangat kepada anak-anak. kerana pada peringkat umur yang begitu mereka sentiasa mencari-cari perkara yang dikira ‘istimewa’ dan ingin selalu menjadi yang istimewa. Sebagai ibu bapa, kita jadikan amalan itu seistimewa mungkin (walaupun sebenarnya memang sudah terlalu istimewa berdasarkan hadits ini) sebagai daya pemangkin kesungguhan anak-anak, terutama anak-anak perempuan yang sudah akil baligh (sebab kadang-kadang mudah sahaja beri alasan ‘lampu merah’ kerana malas).

Dalam hadits lain, Nabi ﷺ bersabda:

 يتعاقبون فيكم ملائكة الليلِ وملائكة النهارِ، ويجتمعون في صلاة الصبحِ وفي صلاة العصرِ، فيعرج الذين باتوا فيكم فيسألهم -وهو أعلم بِكم -كيف تركتم عبادي؟ فيقولون: أتيناهم وهم يصلون، وتركناهم وهم يصلون

“Malaikat malam hari dan malaikat siang hari silih berganti ke­pada kalian, dan mereka bersua di dalam solat Subuh dan solat Asar, kemudian para malaikat yang bertugas pada kalian di malam hari naik (ke langit), lalu Tuhan mereka Yang lebih menge­tahui menanyai mereka tentang kalian, “Bagaimanakah keada­an hamba-hamba-Ku saat kalian tinggalkan?” Mereka menja­wab, “Kami datangi mereka sedang mengerjakan solat, dan kami tinggalkan mereka sedang mengerjakan solat.”

Kemudian Rasulullah ﷺ menyebut tentang hadits turunnya malaikat, Firman Allah:

من يستغفرني أغفر له، من يسألني أعطه، من يدعني فأستجِيب له حتى يطلع الفجر

“Barang siapa yang meminta ampun kepada-Ku, Aku memberi­kan ampun baginya; dan barang siapa yang meminta kepada-Ku, Aku akan memberinya; dan barang siapa yang berdoa kepada-Ku, Aku akan memperkenankan baginya hingga fajar terbit.”

Hanif Majid